Serabi di Semarang

Kue ape adalah salah satu jajanan favorit saya sewaktu kecil. Setiap hari minggu sepulang dari ibadat di gereja Blok B (sewaktu tinggal di Jakarta), pastilah saya membeli kue ape yang dijual di depan gereja. Waktu itu saya tidak tahu kalau jajanan yang saya beli ini sebenarnya adalah versi lain dari serabi, jajanan berbahan baku tepung beras yang dicampur dengan santan kelapa.

Kue Ape

Setelah saya pindah ke Kota Semarang mulailah saya mencari-cari jajanan seperti kue ape ini dan menemukan serabi yang mirip sekali dengan kue ape yang biasa saya makan di Jakarta.

Saya kurang tahu juga apakah serabi ini adalah cikal bakal dari kue ape atau memang tidak ada hubungannya sama sekali.

Serabi Notosuman
Yang jelas setelah saya menemukan warung serabi notosuman di daerah banyumanik, mata saya menjadi lebih jeli untuk menemukan warung serabi lain yang ada di kota semarang.

Di Semarang, saya belum menemukan serabi yang menggunakan kuah santan sebagai pendampingnya. Yang saya temukan baru serabi versi solo yang tidak menggunakan kuah santan dalam menyantapnya.

Serabi yang peling terkenal tentulah serabi notosuman yang biasanya di jual di kampung Notosuman, Serengan, Solo.
warung serabi notosuman

Warung serabi notosuman membuka 2 cabang di Semarang yaitu di Jl. Sukun, Banyumanik dan di Jl. Thamrin.

Serabi notosuman dibuatSerabi Notosuman

Sudah agak lama tidak ke warung notosuman, ternyata pembungkusannya agak diubah setelah kembali lagi kesana. Cara membungkusnya tetap menggunakan kotak dan alas daun pisang, tetapi sekarang serabi digulung dengan daun pisang sehingga antar serabi tidak lengket di dalam kotak dan memudahkan pembeli untuk menyantapnya.

Tetapi tidak tahu kenapa saya kok lebih suka kalau serabinya tidak digulung seperti itu.

Serabi notosuman dibuat langsung di tempat sehingga selalu segar setiap hari. Harga serabi notosuman sekitar 1400 perak per buah dan sedikit lebih mahal untuk yang rasa coklat.
Warung serabi notosuman buka dari pagi hingga sore hari ketika serabi sudah habis.

Serabi Jomblang
Warung serabi lain yang saya temukan ada di depan Java Mall. Serabi yang dijual seperti serabi versi notosuman.
warung serabi jomblang

Serabi yang dijual ada berbagai macam rasa seperti coklat, nangka dan stroberi diluar rasa yang biasa.
serabi solo ala jomblang

Sedikit berbeda dengan serabi notosuman yang untuk rasa coklatnya hanya ditaburi butiran meses coklat, serabi jomblang ini menggunakan adonan coklat yang dicampur dengan adonan serabi ketika dimasak.

Untuk rasa tidak terlalu mengecewakan dan serabi jomblang di jual dengan bandrol 800 – 1000 perak per buahnya.

Warung serabi ini dibuka sekitar jam 4 sore sampai jam 6-an dan sebaiknya lebih awal membeli lebih baik soalnya saya sering kehabisan padahal saya datang sekitar jam 5 sore.

Serabi Pasar Kagok
Serabi versi solo lain yang saya temukan ada di dekat Pasar Kagok. Warung ini dibuka dari sekitar jam 4 sore samapi jam 6 atau 7 malam.

Letaknya benar-benar dipinggir jalan. Kalau dari arah RS. Elizabeth, warung ini terletak sekitar 30 meter sebelum Supermarket Hero.

Warung ini benar-benar kecil, jadi jangan kelewatan kalau mencarinya. Serabi yang dijual disini benar-benar mirip serabi notosuman hanya lebih kecil.
Serabi di Pasar Kagok dijual 1000 perak perbuah dan tersedia rasa biasa, coklat dan nangka.

Makan serabi yuk?!?!

Gambar kue ape di dapatkan dari wikipedia.

,
16 comments on “Serabi di Semarang
  1. Hmmm, belum pernah nyoba nih Serabi Semarang,
    tp keluayatannya menggiurkan,
    so far aku sukanya sm Surabi mbikinan org Sunda,
    maknyus pisan euy!
    *halah, bahasa nyampur*

    Btw, 800-1000?
    murah jg ya? pdhl klo diliyat dr bentuknya kayanya ‘wah’ banged,
    waktu di Bandung itu mah saya belinya skitar 1500, itu juga tahun 2006!

    *ayo mas adi, kapan ajak2 aku ke sana? :D*

    yak krn km mau kesini ntar aku ajak :D

  2. Srabi pakai kuah santan, bisa di sapat di daerah Jambu Semarang mas, kalo mau ke arah Jogja kan nglewatin rentetan bakul serabi.

    Nah itu make kuah… Maknyuuss..
    tapi jangan kebanyakan.. bisa enek :D

  3. Pingback: jengjeng matriphe!

  4. aku asli ponorogo yang pnya warong serabi,MA’E pasarpon buka subuh sampai jam 8 pagi..klu siang aku kuliah klu sore brodcaster radio…klu dolan ke ponorogo jangan lupa mampir ya…selain jual serabi aku juga jual ketan bakar serta brbagai minuman penyaji…enak khan ,,,sambil lesehan lg..heheheh

  5. Pemerintah Kota Semarang and RAYA Enterprises mo bikin event untuk masyarakat Kota Semarang dan sekitarnya yang doyan banget makan masakan Indonesia di ajang pesta kuliner terbesar di Semarang di ajang Festival jajanan dan Masakan Indonesia on Visit Semarang year 2009.
    Tanggal 30-31 Mei 2009 di Kota lama semarang…C u there yah…
    Untuk info lebih lanjut email aja di raya_enterprises@yahoo.com
    dengan subyek :Pesta Kuliner

  6. Ya Serabi Jomblang Emang asli serabinya WONG SOLO, malahan sekarang dah buka cabang di kota Denpasar Bali.
    ya aku nih salah satu keturunannya he…he…

  7. Thanks atas artikle yang sangat komplit. Sudah lama engga pulang ke tanah air.
    Coba bikin serabi sendiri… tapi ..hasilnya kaya mainan yang disebut flying disk… atos kaya batu, ..
    kalau di lempar ke udara bisa terbang kaya frisbee….. dilemparkan ke tembok….. temboknya hancur…
    wah… wah susah ya bikin serabi

  8. lagi cari serabi notosuman di denpasar ni… cari dimna ya?? keliling ni nyarinya…

    ada yang tw g??

    tuk dharma: jual serabi dimana? denpasar sebelah mna??

  9. @nisa:serabi notosuman cab.bali di jl.nusakambangan no.168,dps. Telp.(0361)3658506,3658578
    Q td pg hbs beli. Rasanya solo tenan. Wkwkwkwk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>